4 Alasan Rambut Menipis dan Cara Mengatasinya

4 Alasan Rambut Menipis dan Cara Mengatasinya

Orang mulai menyadari ada masalah ketika menemukan gumpalan rambut di lubang pembuangan kamar mandi, banyak helaian rambut di bantal, atau ketika rambut lebih tipis daripada biasanya. Jangan panik. Rambut rontok adalah hal biasa, kondisi ini dialami lebih dari 50 persen wanita sepanjang hidup mereka. Kabar baiknya, kebanyakan kasus rambut rontok bisa diperbaiki.

Namun, sebelum mencari solusi tepat untuk mengatasinya, ketahui dulu penyebab rambut rontok. “Ada banyak sekali penyebab kerontokan rambut serta berbagai jenis kerontokan rambut, dan satu-satunya cara untuk mengetahui jenis kerontokan rambut dan apa penyebabnya adalah dengan memeriksakan diri secara langsung ke dokter kulit,” kata Lindsey Zubritsky, dokter kulit bersertifikat yang berbasis di Pennsylvania, Amerika Serikat, seperti dilansir Well+Good.

Penasaran penyebab dan jenis kerontokannya? Ini empat masalah yang bikin rambut rontok.

1. Stres

Stres menyebabkan jenis kerontokan yang disebut telogen effluvium. Kondisi ini ditandai dengan kehilangan 150 helai rambut atau lebih per hari.

“Saat kita stres, kelenjar adrenal menghasilkan hormon yang disebut kortisol, dan kemudian kortison memberi sinyal pada folikel rambut kita untuk beralih dari fase pertumbuhan, keluar dari fase pertumbuhan menjadi katagen [fase transisi], dan kemudian rambut akan rontok,” kata Tess Marshall, seorang dokter naturopati kepada Well+Good.

Cara pertama untuk mengatasi kerontokan rambut terkait stres adalah dengan mencoba dan mengatasi stresor apa pun yang muncul dalam hidup. Namun, karena mengurangi stres agak sulit, memilih produk yang tepat juga dapat membantu.

“Salah satu target yang meningkatkan peradangan dan stres oksidatif di folikel rambut kita berasal dari dunia luar, jadi ketika kita menggunakan produk yang mengandung bahan kimia yang mengganggu semua sistem hormon, itu bisa berdampak negatif pada rambut,” kata Marshall. Dia menyarankan untuk mengganti sampo dengan bahan kimia seperti sulfat dengan sampo dan kondisioner nabati.

2. Menyisir terlalu kuat

Jika tumpukan rambut keluar setiap kali menyisir rambut, itu mungkin karena terlalu keras. “Menyisir rambut terlalu agresif dapat menyebabkan rambut tertarik pada pangkalnya atau folikel rambut, tempat tumbuhnya rambut,” kata Zubritsky. “Trauma berulang yang konstan dan kerusakan pada folikel rambut dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki, dan lama kelamaan rambut mungkin tidak dapat tumbuh kembali.”

Cara terbaik untuk menghindari ini, katanya, adalah menyisir dengan memegang rambut di dekat bagian atas kulit kepala untuk mencegah tertarik lebih kencang.

3. Kekurangan vitamin D

“Kadar vitamin D yang rendah dikaitkan dengan beberapa jenis kerontokan rambut, termasuk telogen effluvium, kondisi autoimun yang disebut alopecia areata, dan kerontokan rambut pada wanita,” kata Zubritsky.

Jika itu masalahnya, cara terbaik adalah mengubah pola makan atau menambahkan suplemen vitamin D.

4. Hormon

“Saat ibu mengalami kerontokan rambut, biasanya karena kondisi yang disebut telogen effluvium, yaitu kerontokan rambut sementara yang terjadi beberapa bulan setelah melahirkan karena kadar hormon yang fluktuatif,” kata Zubritsky. “Ada penyebab lain dari telogen effluvium yang berhubungan dengan hormon, termasuk memulai atau menghentikan pil KB atau menopause, misalnya.”

Meskipun tidak ada perawatan untuk jenis kerontokan rambut ini, bagi kebanyakan wanita, kerontokan ini akan hilang dengan sendirinya setelah beberapa bulan.

MarijaHal terindah dari persahabatan adalah memahami dan dipahami, tanpa pernah memaksa dan ingin menang sendiri.

Posting Komentar untuk "4 Alasan Rambut Menipis dan Cara Mengatasinya"

Silakan tinggalkan komentar. Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *